Jadi ketua rombongan piknik ke wakatobi


IMG_0018

Well…
Selamat tahun baru 2013. Ini dia postingan pertama saya ditahun 13.
Saya mau cerita-cerita tentang piknik ke wakatobi kemarin saat new year bareng rombongan goyang dombret dari Bandung yang terdampar di Sulawesi. Terkumpul lah 10 orang yang hendak melakukan piknik ceria ke Wakatobi selama seminggu. Dari semua orang saya yang si anak kecil ini satu-satunya yang pernah ke wakatobi secara amatiran lalu ditunjuklah dari awal sebagai ketua rombongan yang ngurus plan piknik ini.

Dari awal, saya dengan semangatnya nyusul itin buat piknik ke wakatobi untuk tahun baruan di Pulau Hoga dan eksplore wakatobi sampai ke Tomia dan Binongko, untuk Tomia dan Biningko khusus saya doang dan ada yang ngekor.
Dari awal saya sudah wanti-wanti ke tim goyang dombret ini buat siapkan seminggu dari tanggal 29 Desember sampai kira-kira 4 Januari.
Untuk masalah tanggal semua setuju, walaupun ada yang ternyata awal januari harus sudah masuk sekolah, tapi saya ga mau kompromi, kalau dia mau ikut ya harus nurut jadwal yang saya kasih. Hahaaa kejamnya diriku ini.

Inilai cerita kekonyolan saya sebagai ketua rombongan piknik ke wakatobi. Kenapa piknik sih

  • Jadwal tanggal keberangkatan tanggal 29 Desember gagal. Berencana naik kapal kayu yang berangkat malam hari dari pelabuhan Murhum Bau-bau gagal, pas siang saya cek ke Pelabuhan ternyata si Agil nama kapal yang mau ke Wakatobi ga ada, katanya rusak. Langsung down, bilang ke anak-anak tentang kenyataan ini. anak-anak sih iya-iya aja, sementara saya langsung bete karena jadwal yang telah disusun bakalan berantakan. Ngajak ngobrol ke temen satu-satunya yang bisa diajak ngomong malah dicuekin. Nyeh..
    Plan kedua disusun, berangkat ke Wakatobi pake kapal cepat cantika ekspress, tiket lebih malah 50 ribu. Oia kalau pake kapal kayu Cuma 100rb, kapal cepat 150rb. Tidak masalah yang penting bisa nyebrang…
    Akhirnya keesokan harinya saat yang lain sibuk beres-beres dan packing ulang, saya udah nangkring ke pelabuhan lagi buat beli tiket 10 lembar.
    Tugas ketua rombongan emang beli tiket sih -___-
  • Ngurus tempat duduk anak-anak di kapal, memastikan semuanya dapat tempat duduk karena di kapal kacau, kadang ga sesuai dengan no tempat duduk di tiket. Semua sudah aman duduk, saatnya saya nyari tempat duduk kosong untuk saya sendiri dan asisten pribadi, hahaaaaha
  • Turun di pelabuhan wanci, memastikan lagi semua lengkap. Kekonyolan mulai nampak lagi, turun dari kapal saya yang masih linglung baru bangun dari kapal langsung dihadapkan calo-calo yang nawarin penginapan. Oia saya sudah booking penginapan di wanci untuk 10 orang. Tapi entah kenapa saking linglungnya ada banyak yang nawarin penginapan masih saya tanggapin sampe bingung sendiri. Akhirnya sadar “gw kan udah booking penginapan, kenapa malah mikirin lagi tawaran penginapan -___-
    Inget lagi tugas ketua rombongan, langsung nyari mobil buat di carter nganter ke penginapan, urus pembayaran, minta no hape untuk dihubungi besoknya lagi.
  • Touchdown di penginapan, langsung minta kunci ke si Bapak, ngurusin lagi buat ngatur prmbagian kamar ke anak-anak. Semua sudah dapat kamar saatnya istirahat.
  • Makan malam. Mulai lagi saya yang harus memutuskan mau makan dimana. Keliling wanci, sampai di tempat makan, semua makan dan senang.
  • Keesokan hari saya harus bangun paling pagi, hubungin mobil untuk jemput ke penginapan menuju ke pelabuhan menuju kaledupa. Harus memastikan anak-anak sudah mandi, terutama  cowok yang lain udah siap, mereka baru mau siap-siap mandi. Rusuh
  • Sarapan.. sarapan nasi kuning ditengah perjalanan menuju pelabuhan, hujaaaaaan gede banget
  • Ngurus kapal untuk nyebrang ke Pulau Keledupa menggunakan kapal kayu. Urus-urus tiket lagi.
  • Nyampe pelabuhan Buranga, langsung menghubungi kenalan di Kaledupa untuk carter kapal ke Pulau Hoga, mesti ke pasar buat beli perbekalan di Pulau Hoga yang tanpa apa-apa, beli ikan, kasuami, kepiting.
    Alhamdulillah, karena kenalan saya ini, rombongan dijamu makan siang dulu di rumah panggung, bakar ikan, disiapin segala macam untuk bakar-bakar ikan di Pulau Hoga nanti.
  • Menuju pulau Hoga. Langsung ketemu Pak Jufri, langsung ngurus rumah penginapan, ngobrol sama pa Jufri yang ternyata masih inget sama saya padahal udah 1 bulan lebih terakhir dulu ke Pulau Hoga.
    Sewa 3 rumah panggung untuk 10 orang, atur siapa-siapa saja penghuninya
  • Sesungguhnya selepas dari Pulau Hoga rombongan akan berpencar, eh saya yang memisahkan diri dengan teman berdua mau langsung ke Tomia, tapi entah kenapa semua gagal, saya ikut rombongan dari Makasar menuju pulau wanci lagi. Dari sinilah drama-drama pundungan mulai terjadi antara saya dan salah satu orang di rombongan.
  • Sampai wanci, saya udah males ngurus penginapan, ngurus gimana kedepannya arah liburan ini. perasaan saya kacau gara-gara gagal ke Tomia.
    Tapi karena ga tega sama anak-anak, tetap saya yang memutuskan untuk ngurus penginapan, makan malam, belanja ke pasar, booking mobil, ngurus pembayaran kegiatan snorkling, ngitung uang pengeluaran tiap hari, nombokin dikit-dikit
  •  Masih banyak lagi yang saya urus-urus sih, tapi pada akhirnya 6 orang rombongan pulang duluan dari wakatobi, sisa 4 orang lagi mau lanjut diving dan keliling wanci. Jadi setelah tinggal 4 orang ga terlalu ribet ngurusnya, enak, walaupun tetep aja banyak cingcong sama si itu.

Perjalanan ke wakatobi ini menyimpan banyaaaaaaaaaaak sekali cerita, sekaligus penutup tahun 2012 dan pembuka 2013 yang keren. Dari perjalanan ini saya mendapat banyaak banget manfaat, diantaranya :

  • Harus sabar menghadapi orang
  • Harus bisa ngambil keputusan cepat apalagi disaat mendesak
  • Mementingkan kepentingan orang banyak diatas kepentingan pribadi
  • On time, ga boleh lelet
  • Pinter-pinter ngurus uang, pinter nawar belanjaan
  • Harus bisa tahan tanpa mandi 😦
  • Harus siap diomelin
  • Siap debat
  • Siap mabok laut
  • siap sakit leher saat tidur di kapal yang ombaknya alaihim besaar sekali
  • Pintar jaga perasaan
  • Profesional
  • Mendekatkan tali persaudaraan, persahabatan, percintaan dan pertengkaran

Makasih teman-teman yang telah mendukung perjalanan ke wakatobi ini menjadi sangat indah, makasih selalu jadi alasan saya tersenyum saat bangun pagi, makasih untuk mendmaikan perasaan saya ketika tengah malam nangis-nangis inget sesuatu, makasih semuanya.

Special Thanks to :

@Vandeballoy : My super travel mate, makasih udah sangat rempong debat dan pundung dan jadi pengambil keputusaan saat aku galau

@yulisopianti : my lovely best fried, kamu yang mengerti aku luar dan dalam :*

@fikriifs  : Thanks curhat-curhat malam di pulau hoga nya eaaa kakaaah. Kamu kenapa galau tiba-tiba pas di kapal dari Hoga ke Wanci? *masih penasaran*

@way_kanz : La ode udi, dan masih ingat “Gajah di pelupuk mata tidak terlihat, semut disebrang pulau dicari” eh lupa lagi kata-tanya

@druva08 : Kaka Meli yang pengertian saat di keraton buton

@phi_nutz : cieeeeeh yang dapat gebetan dari wakatobi

Teh Lina, Teh Shopie, Fitri : Makasih semuanya 🙂

Iklan