Renungan Pagi. Skripsi dan Travelling


 

Tring, pagi-pagi ada chat whatsapp dari Papah, ngasih tau sudah transfer sesuatu ke tabungan. Langsung dibales, makasih pah. Nah ada lagi chat yang bikin jleb.

De, Papah nyaranin focus dulu skripsi, travellingnya ditunda dulu, tar dah sidang & lulus travellingnya dilanjut lagi. Untuk isi waktu luang saat ini lebih banyak nulis di media online saja.

Saat itu langsung jleb. Hening beberapa saat. Mengingat besok sudah harus pergi lagi ke Jogja, walaupun judulnya itu Educational Trip dan sudah disetujui Papah karena tau tujuannya baik untuk membantu komunitas Studio Biru sharing dengan relawan dan ketumu adik-adik yang kurang beruntung sambil nyumbang buku-buku cerita dan pelajaran serta dilanjutkan sharing dengan komunitas kompasiana Jogja “Canting”. Papah menyambut hangat maksud saya yang ini, malahan beliau menyarankan untuk nulis di kompasiana seperti beliau juga.

Kata temen sekaligus teman terbaik saya Helena, saya emang harus nahan hasrat saya yang sedikit gila akhir-akhir ini. Dia mungkin bosen nasehatin saya buat kerjain skripsi, walaupun ya saya ngerjain kok tapi susah bener nemuin si dosen pembimbingnya. Saya harus fokus dulu skripsi, fokus.

Tapi saya udah janji sama pihak-pihak yang berkaitan dengan hidup saya kalau Maret ini akhir dari kegiatan menyenangkan sekaligus dapat menjebak saya untuk terlena. Maret adalah akhir jalan-jalan.Β Diawali 1-5 Maret mungkin saya terjebak lagi di Jogja. Lalu 8 Maret touring ke Sawarna, pantai lagi. Dan saya juga udah janji sama diri sendiri harus ngasih kado buat maen ke Bali di Maret ini. Terdengar aneh kah untuk ukuran orang yang sedang dikejar-kejar deadline skripsi?

SAYA GALAU. Saya memang harus menyelesaikan skripsi maksimal Juni untuk bisa sidang dan wisuda Agustus, demi apa? demi mengejar target ke luar pulau juga kok, kerja dan bisa sambil explore pulau lain. Nah bisa travelling juga kan sambil kerja? Ayolah kerjain skripsinya !

Saya memang butuh pembimbing ke 3. Pembimbing tambahan untuk mengingatkan, sekaligus algojo kalau saya nakal lagi. Ampun.

Emang skripsi menyeramkan?

Iklan